REVIEW PENGGUNAAN MIO S – 14.000an KM

REVIEW PENGGUNAAN MIO S – 14.000an KM

Oleh : Babeh Umar

Assalamu’alaikum Sobat, semoga dalam keadaan sehat selalu

Melanjutkan artikel pertama tentang alasan pemilihan skutik Mio S ini, maka yang paling asyik adalah membahas apa yang dirasakan selama penggunaan Mio iSyana ini setelah digunakan sejauh 14.000an KM.

Yup, memang baru medio November 2017 hadir di garasi rumah dan gak bisa dipakai jauh juga karena blum ada plat nomor polisi serta STNKnya, namun karena ane sehari-hari gunakan Jakarta – Bogor PP dengan jarak tempuh +/- 100KM plus sempet juga dipake turing ke Ujung Berung (nanti ada artikelnya) jadi yaaa wajarlah jika awal Juli 2018 ini odometer sudah sampai 14.000an KM hehehehe.

 

 Disclaimer Review

Okay, mengawali review sedikit ane sampaikan disclaimer sebagai berikut :

  1. Unit adalah Mio iSyana atas nama ane sendiri, walo beloman lunas heheheh
  2. User adalah ane sendiri yang ganteng kaya sekuteng belom mateng
  3. Spek user adalah Oom-oom gendut yang obesitas hahahahah … oke lah biar clear dan tidak ada bisul diantara kita … spek saat ini adalah 162/93 dan sering juga digunakan berboncengan dengan Menkeu dan si bontot.
  4. BBM selalu Pertalite, soale gak bisa pake solar wkwkwkwk
  5. Rute harian : Petukangan Selatan – Pinggir Bintaro – Rempoa – Ciputat – Sawangan – Parung – Salabenda – Cimanggu – Taman Air Mancur PP … kalau mau tanya peta-nya, silahkan minta ke Dora the explorer aja yak

Nah … poin-poin yang ane bahas dalam review seputar handling, konsumsi bbm dan fitur.

Handling

Nah … ini masalah feeling yak, jadi bisa aja beda-beda tiap orangnya. Soale postur tubuh menurut ane juga berperan mempengaruhi feeling seseorang dalam berkendara.

Mio iSyana sebagaimana skutik entry level di tanah air saat ini memiliki ergonomi yang bersahabat buat rider dengan spek di atas (malu ah … gak usah ditulis lagih). Kaki menapak sempurna saat duduk di atas jok yang memiliki tingkat ke-empukan mirip dengan Suzy Address, tapi masih di bawah Kymco Easy. Nah ergonomi tersebut ditambah rebound shock yang agak firm plus rem depan belakang yang pakem poll menjadikan skutik ini nurut bae buat ditekuk-tekuk dan disiksa buat manuver menghindari lobang ranjau sepanjang jalan.

Feeling ane, handling Mio iSyana ini lebih baik dari skutik yang ane gunakan sebelumnya. Tapi namanya juga produk buatan manusia, ada aja kekurangannya.

Getaran di area setang terutama grip sebelah kanan, lumayan terasa apalagi pas lagi antri nyebrang rel kereta di Jl. R.E. Martadinata. Cuman emang manusia diciptakan bisa beradaptasi, so’ walo awalnya rada annoniying … lama-lama, kita nikmatin aja tuh getar-getar mesrah yang ada hahahahaha. Mo gimana lagi, udah bawaan lahirnya … klo ada fulus mah, penginnya pake Kymco Downtown 250i aja deh hehehe.

Pada penasaran yak sama papan iklan yang nempel di buritan … itu buat test case juga, ternyata handling-nya sedikit terganggu karena dimensi papan iklan yang membulat sehingga sebaran “tahanan angin” lebih lebar … tapi itu saat awal-awal pemasangan saja. Setelah adaptasi, handling sama lah kaya motor-motor yang pakai top box.

So’ kalo boleh kasih nilai handling buat Mio iSyana ini ; 8 dari 10

Konsumsi BBM

Nah lanjut ke konsumsi BBM dalam kondisi normal harian Mio iSyana yang sudah mengadopsi teknologi Blue Core dari Yamaha (ya kali dari Suzuki … hahahah) plus ada fitur lampu Eco yang akan menyala hijau di dashboard jika kita berkendara secara ekonomis.

Walo ane seneng liat balapan MotoGP, tapi saat berkendara ane lebih sering woles alias bukan penyuka gass poll rem blong #ehhhhh heheheheh.

Jalur harian sesuai disclaimer di atas, saat anak-anak sekolah tidak liburan banyak juga hot spot kemacetan terutama pinggir Bintaro, Rempoa, pasar Ciputat sampe lampu merah Gaplek. Dan juga di pasar Parung, proyek toll Jampang, pertigaan Cimanggu dan antrian nyebrang rel … walo udeh dikit lagi sampe kantor, tapi bisa antri lebih dari 5 menit hehehehe.

Ane bener-bener memangfa’atkan fitur lampu Eco yang ada di dashboard, biar ngejar iritnya dong. Jadi narik gas juga diurut halus jadi jarang banget top speed sampe 80 KPJ … biasanya sampe 70an KPJ juga udah abis jalurnya. Mungkin kalo nge-gasnya disentak, dapetlah 90 KPJ … tapi nyali ane udeh gak brani, trauma dulu abis jatoh dan bikin ane ngerih.

Okay … jadi berapa nih konsumsi bbm nya … nahhh berhubung struk di spbu nya sering rusak, jadi metode full to full nya rada repot .. bloman lagi pas udah ngisi full sampe ujung bibir tangki eh pas geser skutik ada gelembung di tangki dan bikin geser posisi bensin dan klo petugasnya gak sabaran bisa sampe tumpah-tumpah tuh bensin.

So’ dikira-kira sesuai pandangan kasat mata aja dah hehehehe. Nah konsumsi Pertalite buat jarak tempuh harian 100 KM, Mio iSyana ini cukup dengan fulus rerata Rp. 15.000,- … Jadi dengan harga bbm Pertalite saat ini Rp. 7.800/ liter, maka konsumsi rata-rata bensin Mio iSyana adalahhhh … 52 KM/ liter. Irit ato boros … ?? kita nikmatin aja dah hahahahaha

Ghelow.com -  تَقَبَّلَ اللّهُ مِنَّ وَ مِنْكُم

Ahhh, bo’ongan nih … guweh gak percaya !!!

Ini pembodohan otomotip, pasti yang nulis artikel ini blogger amvlop !!!

Hehehehehe … silahkan dilihat lagi disclaimer di awal artikel, ane cuman nulis pengalaman pribadi ajah. Percaya tulisan ane yaa silahkan, gak percaya juga gak bakalan mengurangi kadar kegantengan ane hehehehe.

Ato kalo ada yang mau ngasih gelas ukur buat test metode how far can you go ala Wak Haji Taufik juga hayuklah … tapi kawal ane selama test yah, ngerihh ane takut klo diseruduk truk fuso ato angkot lintas Parung – Bogor hehehehe.

Berapa nih poin nya buat konsumsi bbm … buat ane sih Mio iSyana ini layak dapat poin 8,5 dari 10.

Fitur

Fitur yang ane bahas adalah yang gak ada ato bloman ada di skutik ane sebelumnya … ato bahkan di current skutik entry level di Indonesia.

  • LED Headlamp

Sampai saat ini baru Mio S skutik entry level yang menggunakan LED dedicated sebagai headlamp nya. Suzy Nex 2 walopun pakai lampu LED, tapi reflektornya aslinya di desain untuk lampu bohlam ato bulb dan hasil pancaran sinar nya pasti berbeda.

LED di Mio iSyana ini cucok meong buat nemeninn pulang malem dari Bogor ke Jakarta, lampunya jelas lebih terang ketimbang lampu bohlam biasa. Apesnya … ya namanya juga Bogor kota hujan, pas lagi hujan mahh … ambyarrr juga sinarnya wkwkwkwk.

Nah disektor LED Headlamp ini Mio S unggul mutlak dari skutik entry level lainnya.

  • ABS – Answer Back System

Duluuuu … pas fitur ini  pertama kali diperkenalkan oleh AHM sebagai fitur di produk New Vario LED, sempat jadi bahan bully-an netizen. Padahal mah sekarang juga udah dua pabrikan besar yang memberikan fitur tersebut ke produk skutiknya.

Dan buat ane emang kerasa bener manfaatnya, terutama jika parkir di gedung bertingkat baik kantor ataupun hotel dimana kita baru pertama kali parkir atau sering parkir tapi lupa parkir dimana. Jadinya ngebantu banget buat ngasih tau dimana posisi parkir motor kita.

Ke depannya, jika fitur ini sudah massal digunakan semua motor … bisa kali yah di-personalisasi bunyi beep-beep dari si ABS ini jadi macam ringtone hape wkwkwkwkwk biar gak ketuker klo pas di parkiran banyak yang menggunakan fitur ini secara berbarengan.

Dan yang bikin Mio S ini kerennn … blom ada skutik entry level lain yang punya fitur ini, T.O.P dah ah.

  • Lampu Hazard

Buat ane fitur ini agak tricky nih di Indonesia … soale penggunaannya lebih sering terlihat tidak sesuai peruntukan aslinya, yaitu lampu sinyal adanya kondisi darurat untuk pengendaran lain.

Namun di sini nih fitur kebanyakan dipake rombongan turing yang lagi mau lewat minta jalan, ato biker sawan yang mau nyalip bukan idupin sein kanan tapi malah aktifin lampu hazard, dan seringnya dipake pas kondisi hujan … which is ane kadang terpaksa ikutan yang terakhir ini.

Ane gak membela diri, cuman kondisi hujan saat itu lagi deress pake bangeddd sementara mau neduh kagak ada bangunan di pinggir jalan yang bisa dipake (jalur Parung masih banyak kebon ato tanah kosong) … akhirnye nekad jalan terus dan nyalain lampu hazard, itu juga ngikutin mobil-mobil lain yang juga nyalain lampu hazard ini. Gak setiap hujan kok … beneran deh.

Fitur ini berguna banget buat ngasih kode ke pengguna kendaraan lain bahwa ada kondisi darurat. Misal : pas turing dan ada temen yang kendaraannya trouble, nah kita bisa posisikan motor agak belakang posisi temen tersebut dan nyalain deh tuh lampu hazard.

Nah berapa nih poin nya buat fitur nya Mio iSyana … buat ane sih Mio iSyana ini layak dapat poin 8,5 dari 10 karena jadi skutik entry level pertama yang punya.

Kesimpulan :

Okay … setelah membahas sisi handling, fuel consumption dan fitur Mio iSyana ini, bijimana kesimpulannya.

Menurut ane sih, Mio iSyana ini worth to buy lah … lagian gak ada produk manusia yang sempurna ya toh. Suka dan butuh silakan dibeli … kalo gak suka yaa gak usah dibeli, sesuaikan saja dengan kebutuhan, kemampuan dan selera sobat semua, wkwkwkwk wokehhhh braayy.

Tulisan panjang di atas pan semua dari pengalaman ane tuh, nah … adakah sobat yang punya Mio S juga dan beda pengalaman, ato punya komentar setuju ato gak setuju … nyok silahkan kite diskusi sopan di kolom komentar.

Wassalam

Older Post

COMMENTS (12)

  • comment-avatar

    horeeee pertamaaaxxxx

    • comment-avatar

      uhhuyyy … blog papan penggilesan dapet kunjungan Blogger Charming

      hatur nuhun Mang Kobay … smoga smakin sakses selaluh

  • comment-avatar

    jadi keduax…

    mang kobay ngga titip jemuran?

  • comment-avatar
    haniya July 6, 2018

    Mirip addres yang cecehnya lebih kecil yaks..hmmm..

  • comment-avatar
    RoBen July 6, 2018

    Mangtebs bang Roh….dah pake papan iklan di Miong s nyah…ntabs!!!

  • comment-avatar
    erikwise July 6, 2018

    wow mancap mio nya… pake motor laki lebih nyaman tuh jarak jauh

  • comment-avatar
    erikwise July 6, 2018

    btw bikin papan iklan bijimana caranya, trus bocorin dong pendapatan iklannya xixixi