KENAPA MIO S

KENAPA MIO S

Oleh : Babeh Umar

Assalamu’alaikum sobat, semoga dalam keadaan sehat selalu.

Artikel ini adalah artikel pertama ane sekaligus artikel perkenalan sebagai kontributor di blog the Ghelow dan semoga bisa konsisten menulis dan konsisten dibaca sobat semua hehehehehe.

Sejarah per-motoran

Saat ini kendaraan harian yang ane gunakan adalah skuter matik atau skutik dari pabrikan Yamaha type Mio S warna spesial green. Dan sebelumnya ane sudah menggunakan beberapa kendaraan dari pabrikan lain dan type berbeda-beda juga. Yah motor-motornya masih motor biasa, gak ada yang limited edition apalagi yang di-custom ekstrim.

Motor pertama adalah type moped atau bebek dari Suzuki type RC 100 lansiran 1991, seinget ane gak ada varian warna (striping) lainnya, dan berlanjut ke Smash rem depan tromol yang masih impor dari Thailand. Lanjut ganti motor dan pindah pabrikan ke motor type sport Honda Megapro gen 2 yang sudah ada electric starter macam type Tiger 2000. Capek narik kopling, ganti motor lagi dan mulai kena virus homosek (hobi motor seken) meminang skutik Kymco type Easy 100 kondisi bekas/ seken. Masih memelihara si Easy ini, ane juga nambah Kymco type Libero … bekas/ seken juga karena pabriknya di Indonesia sudah tutup. Menkeu di rumah lalu minta skutik juga, dan pilihannya adalah Mio bekas/ seken gen 1 yang masih velg jari-jari. Setelah setahun pakai, dijual dan ganti lagi dengan Mio smile yang lebih muda tahun produksinya, aslinya velg jari-jari namun sudah diganti velg cw oleh penjualnya. Kangen narik kopling, akhirnya ane kepincut Honda Tiger 2000 Gen 2 yang behel belakangnya bukan besi roll di kanan kiri buritan.

Akhirnya rumah ane yang type kontrakan jadi penuh motor bekas dan gak semuanya kepake hehehehe, Menkeu manyun dan mulai gerakan bebersih rumah. Korban pertama adalah dua Kymco dilegoh. Lumayan agak legaan dikit dah rumah karena tinggal si Tiger dan Mio nya Menkeu.

Cuman bertahan sebentar, mata ane laper ngeliat skutik Suzuki Address type motogp seken di olx. Akhirnya gak pake lama, Address MotoGP pindah dari dealer motkas ke rumah. Walau rumah jadi rada penuh lagi, tapi Menkeu gak komplen karena si Address ini cucok meong buat belanja bulanan di supermarket dekat rumah. Bagasi bawah jok yang guede , dek lumayan lebar dan getaran mesin halus serta “rasa aman” jadi nilai plus. Ground Clearance rendah sama bengkel jarang yang bikin rada manyun hahahahaha.

Seiring si sulung tambah gede, akhirnya ane ngalah deh lagian lelaku turing juga udah gak sering dijalanin dan akhirnya menukar tambah sang Tiger dengan Jupiter MX … seken juga hahahahaha.

Cuman seiring nilai raport yang jeblok dan malah asyik maen motor, ane lego lagi tuh Jupie MX … sisa Address dan Mio smile.

Nah … si Address ini sempet ane pake buat narik OJOL oren, dan pas aktif kerja kantor lagi … mulain deh laper mata.

Ghelow.com -  REVIEW PENGGUNAAN MIO S – 14.000an KM

Antara keinginan dan kemampuan

Zuzur ane kepingin punya big skutik biar pas sama ukuran berat yang udah obesitas ini, dan tahun 2017 pilihannya cuman ada Nmax dan PCX impor. Plus Kymco Trend SR dan Kymco Dink, tapi dua nama terakhir segera dicoret Menkeu dari daftar opsi, katanya “jangan beli motor seken lagih”.

Ahh … coba kirim foto Vario 125 dan 150, ehhh dicoret juga sama Menkeu … gak suka desain skutik AHM katanya … hahahahaha Menkeu ternyata berbakat jadi FBY klo istilah di blogesphere.

Trus aku kudu piye … suruh beli Fino, Aerox 125 ato Xeon GT, gantian ane yang gak doyan modelnya. Daaannnn … akhirnya pilihan makin mengerucut jadiii … skutik Mio lagih wkwkwkwkwkw.

Sempat sepakat dengan Menkeu akan beli Mio Z warna putih buat gantiin Suzy Address, cuman kok berdasarkan info artikel dari blogger papan atas bakalan ada Mio varian baru yang sudah menggunakan lampu LED sebagai lampu utamanya. Yo wis, sabar-sabarin deh nunggu penampakan si Mio LED ini.

Dan akhirnya hari Sabtu, 14 Oktober 2017 dirilis secara resmi sang varian baru dengan nama MIO S dan penyanyi muda cantik berbakat Isyana Sarasvati jadi Brand Ambassadornya.

Merupakan suatu kebetulan dan pas mantab buat ane, saat mau ganti skutik dan harus move on dari Raisa yang nikah sebulan sebelumnya … sosok skutik baru ini begitu menggoda dan akhirnya medio November … Mio iSyana resmi jadi penghuni baru menggantikan Suzy Address.

Kenapa sih gak beli Nmax ato PCX lokal yang juga mulai santer bakal dirilis oleh AHM … yahhh, agak sedih juga sih jawabnya hehehehe …

Jadi selain fitur-fitur di Mio S yaitu lampu depan LED, ABS – Answer Back System, ukuran velg yang lebih lebar dari current varian Mio lainnya dan ban sudah tubeless (Soul GT aja waktu itu blum tubeless ban-nya) yang gak ada di skutik entry level pabrikan lain … alasan beli Mio S adalah … BUDGET TERBATAS hahahahahaha.

Itu Mio S ajah masih nyicil 20’an kali lagih alias belinya via pembiayaan di BPR Syariah hahahahaha.

 Bersyukur dan nikmati

Yup … bersyukur dan nikmati, dua kata yang menjadi terapan harian ane.

Walo cuman punya Mio S masih kreditan, selama kita senantiasa bersyukur dan menikmati setiap kilometer perjalanan dengannya, insya Allah senyum akan selalu terukir di wajah. Dan senyum adalah sedekah paling mudah, paling murah dan membawa berkah.

Setiap motor yang pernah ane punya selalu punya kisah … kecuali RC100 dan Jupie MX, semuanya udah ane pake turing dan nanti akan ane tulis dalam artikel berikutnya.

Wassalam …

 

 

COMMENTS (4)

  • comment-avatar

    akhirnya jadi juga nih artikel … nantikan artikel review pemakaian sejak November sampai sekarang saat odometer udah 14rebuan KM

  • comment-avatar
    Haniya July 5, 2018

    Sayang address nya…mungkin kalo nex II udah ada, bakalan milih nex ?

  • comment-avatar
    RoBen July 6, 2018

    Nah… Yakin gak bakal pindah ke lain hati, bro? Mio Isyana still pavorit yaks…hehe